Headlines News
Featured
Articles

Berita
Europa

Pro
Kontra

Bagaimana tampilan situs ini menurut anda?

Terimakasih atas kunjungannya, Kami minta waktu shobat sebentar untuk beri penilaian, Apa shobat Suka Desain dan Warna situs ini?

Pro!
Kontra!

Darurat Militer di Aceh, berbagai kasus pelanggaran HAM tak jelas penanganan hukumnya

thumbnail

Published by Atjeh Waa on Thursday, 19 May 2016 | 12:36

WAAHari ini, 19 Mei 13 tahun lalu, Presiden Megawati Sukarnoputri dan Menko Polhukam Susilo Bambang Yudhoyono kala itu resmi memberlakukan status darurat militer di Aceh. 
Setelah pengumuman resmi pada tanggal 18 Mei jelang tengah malam (pukul 00:00), Jakarta segera mengirimkan 42 ribu pasukan TNI dan Polri untuk berperang dengan Gerakan Aceh Merdeka. Tak hanya mengirimkan personel, Jakarta juga mengerahkan peralatan tempur, seperti tank, kendaraan lapis baja, reo, panser, pesawat tempur Bronco, dan pelbagai alat perang lainnya.
Dalam langkah operasi TNI memburu ribuan anggota Gerakan Aceh Merdeka. Setiap jengkal tanah Aceh disisir, pasti ada luka, darah, suara tangisan dan nyawa masyarakat sipil yang melayang.
Tak perlu diceritakan banyak apa ekses dari pemberlakuan darurat perang itu. Masing-masing kita memiliki memori kelam terhadap penerapan status darurat militer itu –yang semua penduduk Aceh dewasa diharuskan memiliki kartu tanda penduduk merah putih ( KTP merah Putih) yang di tandatangani oleh pejabat sipil dan militer berparas logo burung garuda berisi pancasila. 
Namun Koordinator WAA , Nekhasan menyebutkan bahwa 13 tahun lalu Aceh pernah berada dalam status darurat militer. Selama masa perang itu, banyak kasus kekerasan, penyiksaan, dan pembunuhan tanpa proses hukum yang terjadi. Belum lagi kasus pelecehan seksual dan pemerkosaan.
“Akibat penerapan Darurat Militer di Aceh, berbagai kasus pelanggaran HAM terjadi, baik itu berupa penyiksaan, pembunuhan, penghilangan orang secara paksa, pelecehan seksual, pemerkosaan dan penangkapan tanpa proses hukum,” ujar nya.
Padahal Komnas Hak Asasi Manusia mencatat ada 70 kasus pelanggaran HAM yang terjadi selama setahun pemberlakuan darurat militer. Sayangnya, hingga kini tak jelas penanganan hukumnya. Komnas HAM juga mencatat ada 205 kasus dugaan pelanggaran HAM yang terjadi sepanjan 1989 hingga 2005 menjadi lebai.


Memperingati Israk Mikraj Nabi Muhammad SAW di Aalborg

thumbnail

Published by Atjeh Waa on Monday, 9 May 2016 | 06:17

WAA : Aalborg - Sabtu 07 Mai 2016/1437 H, aktivis WAA dan rakan-rakan di Denmark memperingati Israk Mikraj Nabi Muhammad SAW di geudung Omni Huset Kota Aalborg. Acara pembukaan dimulai pada pukul 14:30 oleh Tgk.Hasan Basri. 
Dalam memeriahkan acara tersebut panitia menampilkan anak-anak Aceh di Denmark untuk Peuturi seujarah Islam melalui ajang Israk Mikraj Nabi Muhammad SAW. 
Protokol oleh, Timaira Jufri
Program acara:
1. Pembacaan Ayat suci Al-quran oleh adik, Helmiati Jufri dan pembacaan arti oleh adik, Bilqis Dara Phonna Tarmizi.
2. Qasidah yang dilantunkan oleh Group nasyid Putroe Aceh
3. Pidato oleh adek kita, Zahratul Ilmi Usman dengan tajuk " Israk Mikraj Nabi Muhammad SAW ".
4. Penutup acara dengan doa oleh Tgk.Suhadi Yahya
Acara tahu ini, aneuk-aneuk miet usia sepuluh tahun keuatas meulai dengan kegiatan mengasah motivasi yang sisaksikan oleh para orang tuwa, dan para undangan. seperti protokol, pembacaan ayat suci Alquran, qasidah Dan pidato.
Alhamdulillah, acara sukse Dan lancar berkat kerja sama Gure-gure, rakan-rakan dan para orang tuwa.

Sektaris WAA
Syukri Ibrahim

27 Rejab Peristiwa Israk & Mikraj Nabi Muhammad SAW

thumbnail

Published by Atjeh Waa on Wednesday, 4 May 2016 | 02:04

WAA - Pada tarikh 27 Rejab setiap tahun, umat Islam diseluruh dunia akan mengadakan majlis sambutan Israk dan Mikraj. Peristiwa Israk dan Mikraj berlaku pada 27 Rejab, setahun sebelum Hijrah Nabi Muhammad ﷺ dari Mekkah ke Madinah. Apabila bercerita tentang peristiwa Israk dan Mikraj ini, kita secara spontan akan terbayang kisah perjalanan Rasulullah ﷺ bersama malaikat Jibril dan Mikail yang boleh dibahagikan kepada dua fasa: 
  1. Israk yakni perjalanan Nabi Muhammad ﷺ menaiki binatang Buraq dari Masjidil Haram di Mekah ke Masjidil Aqsa, di Baitulmaqdis, Palestin.
  2. Mikraj ialah perjalanan dari Masjidil Aqsa ke Sidratil Muntaha di langit yang ketujuh. Perjalanan Nabi Muhammadﷺ ini telah diabadikan oleh Allah سبحانه وتعالى di dalam Al-Quran:
Firman Allah سبحانه وتعالى:

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَىٰ بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِّنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آيَاتِنَاۚ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ ﴿١

“Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsa yang telah kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” (Surah Al-Israa’: Ayat 1).
Menariknya, keseluruhan perjalanan Rasulullah ﷺ hanya berlangsung pada satu malam. Para ulama, hadis, ulama feqah dan ulama tafsir secara umum menegaskan bahawa perisitiwa Israk dan Mikraj di mana kedua-duanya berlaku dalam satu malam dan dalam keadaan baginda ﷺ sedar. Ia berlaku pada jasad atau tubuh dan roh Nabi Muhammadﷺ bukannya roh sahaja.
Sebagaimana difahami daripada firman Allah dalam ayat tadi di mana Allah سبحانه وتعالى menegaskan “asra bi ‘abdihi lailan” yang bermaksud memperjalankan hamba-Nya pada waktu malam. Perkataan hamba yang dimaksudkan di sini iaitu Nabi Muhammad ﷺ yang mana meliputi batang tubuh dan rohnya serentak bukannya rohnya sahaja.
Jika ia berlaku pada rohnya sahaja maka sudah tentu firman Allah itu berbunyi “asra bi rohi ‘abdihi lailan” yang bermaksud memperjalankan roh hamba-Nya pada waktu malam tetapi yang berlaku sebaliknya di mana Allah secara jelas menyatakan bahawa Dia telah memperjalankan hamba-Nya iaitu Nabi Muhammadﷺ dalam keadaan tubuh dan rohnya serentak.
Peristiwa ini pada pandangan orang yang tidak beriman atau mereka yang tipis imannya, mereka menyatakan bahawa peristiwa ini tidak mungkin akan berlaku atau pun mereka berbelah bahagi samada mahu mempercayainya atau pun sebaliknya. Tetapi bagi orang yang benar-benar beriman kepada Allah dan rasul-Nya maka mereka tetap percaya dengan penuh keimanan kepada peristiwa ini.
Setelah Rasulullah ﷺ menceritakan apa yang telah terjadi padanya kepada masyarakat umum maka orang-orang kafir bertambah kuat mengejek dan mendustakan Baginda ﷺ. Fitnah terhadap Baginda ﷺ bertambah kuat malah ada juga di kalangan mereka yang sebelum ini telah memeluk Islam telah pun murtad kembali. Manakala bagi mereka yang begitu membenarkan Baginda ﷺ, maka iman mereka tetap utuh sebagaimana kita lihat kepada reaksi Sayyidina Abu Bakar apabila dia mendengar berita daripada orang ramai tentang apa yang telah diberitahu oleh Nabi Muhammad ﷺ lalu beliau dengan tegas menyatakan :
“Benar! Aku mengakui bahawa engkau merupakan Rasulullah . Jika baginda  mengatakan bahawa baginda telah diperjalankan lebih jauh daripada itu maka aku tetap beriman kepadanya.”
 Inilah ketegasan dan keyakinan yang tidak berbelah bahagi Sayyidina Abu Bakar dalam mempercayai Allah dan rasul-Nya sehingga beliau digelar as-Siddiq yang membawa maksud pembenar.
Selain itu, pernah juga diriwayatkan Nabi Muhammad ﷺ berjumpa dengan pelbagai keadaan manusia ketika di dalam perjalanan tersebut. Meskipun kisah tentang peristiwa bersejarah ini seringkali diulangcerita oleh para penceramah setiap kali sambutan Israk dan Mikraj diadakan, saya melihat roh dan intipati di sebalik peristiwa ini masih tidak meresap ke dalam jiwa masyarakat Islam.

A. Sebelum Israk dan Mikraj


Sebelum melalui kejadian Israk dan Mikraj, Nabi Muhammadﷺ mengalami pembedahan dada yang dilakukan oleh malaikat Jibrail dan Mika’il. Hati Baginda ﷺ dicuci dengan air zam-zam serta dibuang ketulan hitam (‘alaqah) iaitu tempat syaitan membisikkan was²nya. Kemudian dituangkan hikmah, ilmu dan iman ke dalam dada Rasulullah ﷺ. Setelah itu, dada Baginda ﷺ dijahit dan dimeterikan dengan “khatimin nubuwwah”.
Selesai pembedahan, didatangkan binatang bernama “Buraq” untuk ditunggangi oleh Rasulullah ﷺ dalam perjalanan luar biasa yang dinamakan “Israk” itu.

B. Semasa Israk


(Perjalanan dari Masjidil-Haram ke Masjidil-Aqsa):.
Sepanjang perjalanan (Israk) itu Nabi Muhammad ﷺdiiringi (ditemani) oleh malaikat Jibrail dan Israfil. Tiba di tempat² tertentu (tempat² yang mulia dan bersejarah), Rasulullah ﷺ telah diarah oleh Jibrail supaya berhenti dan bersolat sebanyak dua rakaat.
Di antara tempat² berkenaan adalah:
  1. Negeri Thaibah (Madinah), tempat di mana Rasulullah ﷺ akan melakukan hijrah.
  2. Bukit Tursina, iaitu tempat Nabi Musa A.S. menerima wahyu daripada Allah سبحانه وتعالى;
  3. Baitul-Laham (tempat Nabi Isa A.S. dilahirkan);.

Peristiwa Ajaib


Dalam perjalanan itu juga Nabi Muhammad ﷺ menghadapi gangguan jin ‘Afrit dengan api jamung dan dapat menyasikan peristiwa² simbolik yang amat ajaib.
Di antara peristiwa-peristiwa tersebut adalah seperti berikut :
    1. Kaum yang sedang bertanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. apabila dituai, hasil (buah) yang baru keluar semula seolah-olah belum lagi dituai. Hal ini berlaku berulang-ulang. Rasulullah ﷺ dibertahu oleh Jibrail : “Itulah kaum yang berjihad “Fisabilillah” yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak.”
    2. Tempat yang berbau harum. Rasulullah ﷺ diberitahu oleh Jibrail : “Itulah bau kubur Masyitah (tukang sisir rambut anak Fir’aun) bersama suaminya dan anak²nya (termasuk bayi yang dapat bercakap untuk menguatkan iman ibunya) yang dibunuh oleh Fir’aun kerana tetap teguh beriman kepada Allah سبحانه وتعالى  (tak mahu mengakui Fir’aun sebagai Tuhan).”
    3. Sekumpulan orang yang sedang memecahkan kepala mereka. Setiap kali dipecahkan, kepala mereka sembuh kembali, lalu dipecahkan pula. Demikian dilakukan berkali-kali. Jibrail memberitahu Rasulullah ﷺ: “Itulah orang² yang berat kepala mereka untuk sujud (solat).”
    4. Sekumpulan orang yang hanya menutup kemaluan mereka (qubul dan dubur) dengan secebis kain. Mereka dihalau seperti binatang ternakan. Mereka makan bara api dan batu dari neraka Jahannam. Kata Jibrail : “Itulah orang² yang tidak mengeluarkan zakat harta mereka.”
    5. Satu kaum, lelaki dan perempuan, yang memakan daging mentah yang busuk sedangkan daging masak ada di sisi mereka. Kata Jibrail: “Itulah lelaki dan perempuan yang melakukan zina sedangkan lelaki dan perempuan itu masing² mempunyai isteri / suami.”
    6. Lelaki yang berenang dalam sungai darah dan dilontarkan batu. Kata Jibrail: “Itulah orang yang makan riba`.”
    7. Lelaki yang menghimpun seberkas kayu dan dia tak terdaya memikulnya, tapi ditambah lagi kayu yang lain. Kata Jibrail: “Itulah orang tak dapat menunaikan amanah tetapi masih menerima amanah yang lain.”
    8. Satu kaum yang sedang menggunting lidah dan bibir mereka dengan gunting besi berkali-kali. Setiap kali digunting, lidah dan bibir mereka kembali seperti biasa. Kata Jibrail:“Itulah orang yang membuat fitnah dan mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak melakukannya.”
    9. Kaum yang mencakar muka dan dada mereka dengan kuku tembaga mereka. Kata Jibrail:“Itulah orang yang memakan daging manusia (mengumpat) dan menjatuhkan maruah (mencela, menghinakan) orang.”
    10. Seekor lembu jantan yang besar keluar dari lubang yang sempit. Tak dapat dimasukinya semula lubang itu. Kata Jibrail: “Itulah orang yang bercakap besar (Takabbur). Kemudian menyesal, tapi sudah terlambat.”
    11. Seorang perempuan dengan dulang yang penuh dengan pelbagai perhiasan. Rasulullah ﷺ tidak memperdulikannya. Kata Jibrail: Itulah dunia. “Jika Rasulullah  memberi perhatian kepadanya, nescaya umat Islam akan mengutamakan dunia daripada akhirat.”
    12. Seorang perempuan tua duduk di tengah jalan dan menyuruh Rasulullah ﷺ berhenti. Rasulullah ﷺtidak menghiraukannya. Kata Jibrail: “Itulah orang yang mensesiakan umurnya sampai ke tua.”
    13. Seorang perempuan bongkok tiga menahan Rasulullah ﷺ untuk bertanyakan sesuatu. Kata Jibrail: “Itulah gambaran umur dunia yang sangat tua dan menanti saat hari kiamat.”
Setibanya di masjid Al-Aqsa, Nabi Muhammad ﷺ turun dari Buraq. Kemudian masuk ke dalam masjid dan mengimamkan solat dua rakaat dengan segala anbia` dan mursalin menjadi makmum.
Nabi Muhammad ﷺ terasa dahaga, lalu dibawa Jibrail dua bekas yang berisi arak dan susu. Rasulullah ﷺ memilih susu lalu diminumnya. Kata Jibrail: “Baginda  membuat pilhan yang betul. Jika arak itu dipilih, nescaya ramai umat baginda akan menjadi sesat.”

C.  Semasa Mikraj


(Naik ke Hadhratul-Qudus Menemui Allah سبحانه وتعالى):.
Didatangkan Mikraj (tangga) yang indah dari syurga. Nabi Muhammad h ﷺ dan Jibrail naik ke atas tangga pertama lalu terangkat ke pintu langit dunia (pintu Hafzhah).
  1. Di Tangga Pertama:
Nabi Muhammad ﷺ dan Jibrail masuk ke langit pertama, lalu berjumpa dengan Nabi Adam A.S. Kemudian dapat melihat orang² yang makan riba` dan harta anak yatim dan melihat orang berzina yang rupa dan kelakuan mereka sangat huduh dan buruk. Penzina lelaki bergantung pada susu penzina perempuan.
  1. Di Tangga Kedua:
Nabi Muhammad ﷺ. dan Jibrail naik tangga langit yang kedua, lalu masuk dan bertemu dengan Nabi ‘Isa A.S. dan Nabi Yahya A.S.
  1. Di Tangga Ketiga:
Naik langit ketiga. Rasulullah ﷺ bertemu dengan Nabi Yusuf A.S..
  1. Di Tangga Keempat:
Naik tangga langit keempat. Rasulullah ﷺ bertemu dengan Nabi Idris A.S..
  1. Di Tangga Kelima:
Naik tangga langit kelima. Rasulullah ﷺ bertemu dengan Nabi Harun A.S. yang dikelilingi oleh kaumnya Bani Israil..
  1. Di Tangga Keenam:
Naik tangga langit keenam. Nabi Muhammad ﷺ bertemu dengan Nabi². Seterusnya dengan Nabi Musa A.S. Rasulullah ﷺ mengangkat kepala (disuruh oleh Jibrail) lalu dapat melihat umat baginda sendiri yang ramai, termasuk 70,000 orang yang masuk syurga tanpa hisab..
  1. Di Tangga Ketujuh:
Naik tangga langit ketujuh dan masuk langit ketujuh lalu bertemu dengan Nabi Ibrahim Khalilullah yang sedang bersandar di Baitul-Ma’mur dihadapi oleh beberapa kaumnya. Kepada Rasulullah ﷺ.
Nabi Ibrahim A.S. bersabda, “Dikau akan berjumapa dengan Allah سبحانه وتعالى pada malam ini. Umatmu adalah akhir umat dan terlalu dha’if, maka berdoalah untuk umatmu. Suruhlah umatmu menanam tanaman syurga iaitu:
“LAH HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAH.”
Mengikut riwayat lain, Nabi Ibrahim A.S. bersabda, “Sampaikan salamku kepada umatmu dan beritahu mereka, syurga itu baik tanahnya, tawar airnya dan tanamannya ialah lima kalimah, iaitu:
“SUBHANALLAH, WAL-HAMDULILLAH, WA LA ILAHA ILLALLAH ALLAHU AKBAR dan WA LA HAULA WA LA QUWWATA ILLA BILLAHIL- ‘ALIYYIL-‘AZHIM.”
Bagi orang yang membaca setiap kalimah ini akan ditanamkan sepohon pokok dalam syurga.”
Setelah melihat beberpa peristiwa! lain yang ajaib. Rasulullah ﷺ dan Jibrail masuk ke dalam Baitul-Makmur dan bersolat (Baitul-Makmur ini betul² di atas Baitullah di Mekah).
  1. Di Tangga Kelapan:
Di sinilah disebut “al-Kursi” yang berbetulan dengan dahan pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah ﷺ menyaksikan pelbagai keajaiban pada pokok itu: Sungai air yang tak berubah, sungai susu, sungai arak dan sungai madu lebah. Buah, daun², batang dan dahannya berubah-ubah warna dan bertukar menjadi permata² yang indah. Unggas² emas berterbangan. Semua keindahan itu tak terperi oleh manusia. Baginda ﷺ dapat menyaksikan juga sungai Al-Kautsar yang terus masuk ke syurga. Seterusnya baginda masuk ke syurga dan melihat neraka berserta dengan Malik penunggunya.
  1. Di Tangga Kesembilan:
Di sini berbetulan dengan pucuk pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah ﷺmasuk di dalam nur dan naik ke Mustawa dan Sharirul-Aqlam. Lalu dapat melihat seorang lelaki yang ghaib di dalam nur ‘Arasy, iaitu lelaki di dunia yang lidahnya sering basah berzikir, hatinya tertumpu penuh kepada masjid dan tidak memaki ibu bapanya.
10.  Di Tangga Kesepuluh: 
Rasulullah ﷺ sampai di Hadhratul-Qudus dan Hadhrat Rabbul-Arbab lalu dapat menyaksikan Allah سبحانه وتعالى dengan mata kepalanya, lantas sujud. Kemudian berlakulah dialog antara Allah سبحانه وتعالى dan Muhammad, Rasul-Nya:
Allah سبحانه وتعالى: “Ya Muhammad!”
Nabi Muhammad ﷺ: “Labbaika.”
Allah سبحانه وتعالى: “Angkatlah kepalamu dan bermohonlah, Kami perkenankan.”
Nabi Muhammad ﷺ : “Wahai Tuhanku! Dikau telah ambil Ibrahim sebagai Khalil dan Dikau berikan dia kerajaan yang besar. Dikau berkata-kata dengan Musa. Dikau berikan Dawud kerajaan yang besar dan dapat melembutkan besi. Dikau kurniakan kerajaan kepada Sulaiman yang tidak Dikau kurniakan kepada sesiapa pun dan memudahkan Sulaiman menguasai jin, manusia, syaitan dan angin. Dikau ajarkan ‘Isa Taurat dan Injil. Dengan izin-Mu, dia dapat menyembuhkan orang buta, orang sufaq dan menghidupkan orang mati. Dikau lindungi dia dan ibunya daripada syaitan.”
Allah سبحانه وتعالى: “Aku ambilmu sebagai kekasih. Aku perkenankanmu sebagai penyampai berita gembira dan amaran kepada umatmu. Aku buka dadamu dan buangkan dosamu. Aku jadikan umatmu sebaik-baik umat. Aku beri keutamaan dan keistimewaan kepadamu pada hari qiamat. Aku kurniakan tujuh ayat (Surah Al-Fatihah) yang tidak aku kurniakan kepada sesiapa sebelummu. Aku berikanmu ayat² di akhir surah al-Baqarah sebagai suatu perbendaharaan di bawah ‘Arasy. Aku berikan habuan daripada kelebihan Islam, hijrah, sedekah dan amar makruf dan nahi munkar. Aku kurniakanmu panji² Liwa-ul-hamd, maka Adam dan semua yang lainnya di bawah panji-panjimu. Dan aku fardhukan atasmu dan umatmu lima puluh (waktu) solat.”

D. Selesai Munajat


Selepas selesai munajat, Nabi Muhammad ﷺ di bawa menemui Nabi Ibrahim A. S. kemudian Nabi Musa A.S. yang kemudiannya menyuruh Rasulullah ﷺ merayu kepada Allah سبحانه وتعالى agar diberi keringanan, mengurangkan jumlah waktu solat itu. Selepas sembilan kali merayu, (setiap kali dikurangkan lima waktu), akhirnya Allah سبحانه وتعالى perkenan memfardhukan solat lima waktu sehari semalam dengan mengekalkan nilainya sebanyak 50 waktu juga.

E. Selepas Mikraj


Nabi Muhammad ﷺ turun ke langit dunia semula. Seterusnya turun ke Baitul-Maqdis. Lalu menunggang Buraq perjalanan pulang ke Mekah pada malam yang sama. Dalam perjalanan ini baginda bertemu dengan beberapa peristiwa yang kemudiannya menjadi saksi (bukti) peristiwa Israk dan Mikraj yang amat ajaib itu (Daripada satu riwayat peristiwa itu berlaku pada malam Isnin, 27 Rejab, kira-kira 18 bulan sebelum hijrah).
(Sumber : Kitab Jam’ul-Fawaa`id)

WAA Siap Buka Hubungan Kerjasama Dengan Yayasan YAASIN

thumbnail

Published by Atjeh Waa on Sunday, 1 May 2016 | 07:46

WAA : Kopenhagen/Denmark -  World Acehnese Association (WAA) yang tidak asing lagi kita ketahui adalah salah satu oranisasi yang lahir pada 2007 hingga saat ini. Dengan discussion via mobil telepon, Ketua yayasan YAASIN dan Koordinator WAA ( Aris - nekhasan ) membicarakan untuk mengadakan hubungan kerja sama dalam bidang Social antar bangsa.

seperti sumbangan warga luar negara yang ingin menyumbang untuk di salurkan ke fakir miskin , tempat atau sarana pendidikan, baik sekolah dasar, menengah bahkan sekaligus ke pendidikan agama ( dayah / pasantren ).

Alhamdullilah dalam perbincangan singkat tersebut, WAA dengan Yayasan YAASIN siap untuk bekerjasamaa dalam bidang social. InsyaAllah di rencanakan awal bulan may 2016 kerja sama antara Yayasan Yaasin dengan WAA di resmikan.

Di harapkan dengan adanya kerjasama antara Organisasi WAA yang bermukim di Europa utara alias Denmark ini, akan mengupayakan peningkatan dalam berbuat dan membantu sesuatu yang baik untuk masyarakat Aceh yang masih sangat memerlukan uluran tangan kita semua. ( Aris )

WAA Pindah Alamat ke Sankt Peders Gade 12, 2. 279, 9400 Nørresundby

thumbnail

Published by Atjeh Waa on Friday, 8 April 2016 | 02:26

WAA - Forening World Acehnese Association nu flytte til nye Adresse / Organisasi World Acehnese Association sekarang pindah lamat ke tempat yang baru: Sankt Peders Gade 12, 2. 279, 9400 Nørresundby - Aalborg/Denmark.
Meulai tanggai 02/04/16, rakan-rakan aktivis WAA kalheuh musyawarah dalam peukara pinah alamat u teumpat njang baro karena teumpat awai kameupulang, dari Rughaven 39 f, 9000 Aalborg - keu Sankt Peders Gade 12, 2. 279, 9400 Nørresundby - Aalborg/Denmark. 

Untuk djinoë sigala surat meunjurat ka bak alamat njang baro njan. Teurimonggeunaseh ateuh silaga perhatian rakan-rakan mandum !




Salam,


Team WAA
http://www.waa-aceh.org/
Email : atjehwaa@gmail.com

Saksi Ultimatum Belanda Terhadap Aceh Sudah Berumur 143 Tahun

thumbnail

Published by Atjeh Waa on Sunday, 27 March 2016 | 03:07

WAA - Pantai Cermin di Ulee Lheue menjadi saksi bisu ketika kapal-kapal perang Belanda merapat di sana pada Maret 1873. Dari atas geladak kapal, F.N.Nieuwenhuyzen sebagai Komisaris Pemerintah Hindia Belanda membacakan pernyataan perang terhadap Kerajaan Aceh pada 26 Maret 1873.
Pernyataan perang itu adalah puncak dari perseteruan antara Belanda Aceh yang sebenarnya riak-riak memburuknya hubungan kedua negeri itu telah muncul jauh sebelumnya terutama setelah beberapa kali Belanda melanggar Traktat London 1824 yang berisi pernyataan antara Inggris dan Belanda untuk menghormati kedaulatan dan integritas Kerajaan Aceh.
Pada Maret 1957, Sultan Aceh dan Belanda juga pernah menandatangani kesepakatan berdamai, setelah sebelumnya beberapa kali Belanda mengancam kedaulatan Aceh.
Namun setahun berselang, Belanda menduduki Siak, dan membuat perjanjian Siak 1858. Sultan Siak menyerahkan daerah Deli, Langkat, Asahan dan Serdang kepada Belanda. Padahal, sebelumnya, sejak masa Sultan Iskandar Muda (1604 – 1635) daerah-daerah itu berada dibawah kekuasaan Aceh. Tindakan itu tentu saja membuat murka Kerajaan Aceh.
Pada 1871, lagi-lagi terjadi keadaan yang membuat Aceh kian cemas. Tanda-tanda Belanda akan mencengkramkan kaki di Aceh kian kuat. Ini terlihat dari munculnya “Traktat Sumatera”, sebuah kesepakatan antara kerajaan Belanda dan Inggris. Isinya antara lain menyatakan bahwa “Belanda bebas memperluas kekuasaannya di seluruh pulau Sumatera” sehingga dengan demikian Belanda tidak berkewajiban lagi menghormati kedaulatan dan integritas Kerajaan Aceh yang tercantum dalam “Traktat London 1824″.
Dalam buku Perang Kolonial Belanda Aceh yang disusun oleh sebuah tim khusus bentukan Pemerintah Aceh tahun 1977, disebutkan bahwa Kerajaan Aceh merasa terancam oleh “Traktat Sumatera” ini.
Sebagai bangsa yang merdeka dan berdaulat, dalam keadaan demikian Kerajaan Aceh berusaha mencari bantuan dari negara-negara yang dianggap bersahabat, antara lain Turki, Amerika, dan Italia.
Dalam bulan September 1871 Belanda menempuh suatu garis kebijaksanaan baru, yakni politik tanpa agresi, tetapi dipersiapkan sedemikian rupa sehingga dapat tercapai kehendak pemerintah Hindia Belanda untuk melindungi pihak-pihak yang perlu dilindungi serta bertujuan memperkokoh pengaruh Belanda yang menganggap Sumatera menjadi haknya.
Pada Oktober 1872 pemerintah Hindia Belanda mengirim surat kepada Sultan Aceh, Tuanku Mahmud Syah, yang berisi “keinginan untuk mengirimkan sebuah komisi yang diketuai oleh Residen Riau guna menyelesaikan beberapa hal yang menyangkut kepentingan kedua belah pihak”.
Dua bulan berselang, pada Desember 1872 Sultan Aceh menyampaikan surat jawaban kepada Residen Riau melalui sebuah perutusan yang terdiri dari Syahbandar Panglima Tibang Muhamad beserta empat orang hulubalang lainnya, yang meminta agar perutusan Belanda menunda kedatangannya beberapa bulan lagi karena Kerajaan Aceh sedang menanti hasil kunjungan utusannya menghadap Sultan Turki.
Dalam perjalanan kembali dari Riau pada tanggal 25 Januari 1873 utusan Aceh dengan menumpang kapal “Marnix” singgah di Singapura serta mengadakan hubungan dengan konsulat Amerika dan Italia.
Dalam buku Perang Kolonial Belanda di Aceh disebutkan, Konsul Amerika sendiri bersama para utusan tersebut mempersiapkan sebuah konsep perjanjian kerja sama sederajat antara Amerika dan Aceh dalam menghadapi ancaman Belanda.
Namun, M. Nur El Ibrahimy, menemukan fakta lain. Dalam bukunya Selayang Pandang Langkah Diplomasi Kerajaan Aceh yang terbit tahun 1993, Ibrahimy menyebut Amerika membantah terlibat, meski memang Konsul Amerika di Singapura mengakui menerima kedatangan utusan Aceh. Ibrahimy sendiri merujuk pada penulis Belanda Paul van’t Veer, penulis buku De Atjeh Oorlog, terbitan tahun 1969. Ibrahimy menyebut adanya pengkhiatan atau konspirasi di sana. (Baca: Kisah ‘Pengkhianatan Tengku Arifin’ Pemicu Belanda Perangi Aceh)
Dalam pada itu, Konsul Belanda di Singapura, Read (meski sebagai Konsul Belanda, ia adalah orang Inggris) mengawatkan pemerintah Hindia Belanda dan memberitahukan bahwa konsul-konsul Amerika dan Italia membantu kedudukan Aceh. Akibatnya adalah keputusan pemerintah Belanda di Nederland pada tanggal 18 Februari 1873 yang memerintahkan Gubernur Jenderal Hindia Belanda di Batavia (sekarang Jakarta), James Loudon, agar mengirim angkatan laut ke Aceh, dan kalau perlu disertai pasukan yang kuat.
Adanya kekuatan lain yang hendak turut berperan seperti keadaan sebelum tahun 1824 di pulau Sumatera mengkhawatirkan pihak Belanda.
Belanda segera mengambil tindakan karena khawatir tentang kelanjutan hasi perundingan di Singapura antara Aceh dengan Amerika Serikat yang dapat merugikannya. Dengan diperolehnya berita bahwa sebuah skuadron Amerika di bawah Laksamana Jenkins akan berangkat dari Hongkong ke Aceh pada tanggal 1 Maret 1873, Gubernur Jenderal Hindia Belanda mengangkat F.N.Nieuwenhuyzen sebagai Komisaris Pemerintah Hindia Belanda serta memerintahkannya menuju Aceh untuk mengusahakan agar Sultan Aceh mengakui kedaulatan Belanda.
Andaikata pengakuan dimaksud telah diperoleh, diperkirakan bahwa kekuatan-kekuatan ketiga akan terhambat untuk melakukan intervensi.
Nieuwenhuyzen berangkat pada tanggal 7 Maret menuju Aceh dengan sebuah kapal perang (“Citadel van Antwerpen”) dan sebuah kapal pemerintah sipil (“Siak”); sesampai di Pulau Pinang ia mendapat tambahan kekuatan lagi dua buah kapal perang milik Belanda (“Marnix” dan “Coehoorn”).
Ia tiba di perairan Aceh pada tanggal 22 Maret dan kemudian menyampaikan ultimatum kepada Sultan Aceh, Tuanku Mahmud Syah. Jawaban Sultan tidak memenuhi keinginan Belanda dan karena itu pada tanggal 26 Maret 1873 Nieuwenhuyzen memaklumkan perang kepada Kerajaan Aceh.
Pada tangga l5 April tahun itu juga Belanda telah siap di perairan Aceh dengan 6 buah kapal perang (“Djambi”, “Citadel van Antwerpen”, “Marnix”, “Coehoorn”, “Soerabaja”, “Sumatra”), 2 buah kapal angkatan laut pemerintah (“Siak” dan “Bronbeek”), 5 buah barkas, 8 buah kapal peronda, 1 buah kapal komando, 6 buah kapal pengangkut, serta 5 buah kapal layar, masing-masing ditarik oleh kapal pengangkut, yaitu 3 buah untuk pasukan artileri, kavaleri dan pekerja-pekerja, 1 buah untuk amunisi dan perlengkapan, serta 1 buah untuk orang-orang sakit.
Komandan armada ialah kapten laut J.F. Koopman. Angkatan Darat dan Laut itu yang seluruhnya terdiri dari 168 orang perwira (140 orang Eropa, 28 orang bumiputera),  3198 orang bawahan (1098 orang Eropah dan 2100 orang bumiputera), 31 ekor kuda untuk perwira, 149 ekor kuda pasukan, 1000 orang pekerja paksa dengan 50 orang mandor, 220 orang wanita bumiputera (8 orang setiap kompi) serta 300 orang laki-laki bumiputera sebagai pelayan perwira-perwira, dipimpin oleh mayor jenderal J.H.R. Köhler, dibantu oleh wakilnya merangkap komandan infanteri kolonel E.C. van Daalen, disertai pula oleh kepala dan wakil kepala staf, ajudan-ajudannya, komandan-komandan batalion, Zeni, kesehatan dan topografi.
Pada tanggal 6 April untuk pertama kali pasukan Belanda mendarat di Pante’Ceureumen, sebelah Timur Ulèe Lheue, untuk melakukan pengintaian; mereka dipukul mundur oleh pejuang-pejuang Aceh, dan barulah pada tanggal 8 April berikutnya seluruh induk pasukan Belanda didaratkan di bumi Aceh.
Pada hari pendaratan pertama saja ‘kapal perang “Citadel van Antwerpen” memperoleh dua belas tembakan meriam Aceh. Perang kolonial yang terlama dalam sejarah Nusantara dimulai.
Sesaat setelah tentara Belanda mendarat pada tanggal 6 April 1873 dengan serta-merta mereka digempur oleh pasukan Kerajaan Aceh. Setelah beberapa hari bertempur barulah Belanda dapat merebut Mesjid Raya di Kutaraja (sekarang Banda Aceh) pada 10-4-1873, akan tetapi karena tekanan pasukan-pasukan Aceh yang dipimpin antara lain oleh Teuku Imeum Lueng Bata, mereka kemudian terpaksa meninggalkannya juga.
Pada tanggal 14 April 1873 Belanda berusaha lagi merebut Mesjid Raya, dan dalam pertempuran ini panglima pasukannya J.H.R. Köhler tewas kena peluru pejuang Aceh. Tujuan Belanda menguasai Dalam atau Kraton Sultan Aceh dapat digagalkan.
Mereka dipukul mundur dengan menderita kekalahan hebat, yakni 45 orang tewas (termasuk 8 orang perwiranya) dan 405 orang luka-luka (di antaranya 23 orang perwira).
Tiga hari setelah Jenderal Köhler tewas, Belanda mengundurkan diri ke pantai, dan setelah mendapat izin dari pemerintah Hindia Belanda pada tanggal 23 April, mereka lalu membongkar sauh meninggalkan pantai Aceh pada tanggal 29 April 1873.
Penyerbuan Belanda yang pertama seluruhnya gagal. Dalam pada itu pemerintah Hindia Belanda mempersiapkan lagi angkatan perangnya untuk melakukan penyerangan kedua, dan selama persiapan ini Angkatan Lautnya memblokade perairan pantai Aceh untuk menghalangi Kerajaan Aceh berhubungan dengan dunia luar.
Pihak Aceh pun tidak tinggal diam menghadapi keadaan ini. Di Penang terbentuk sebuah “Dewan delapan”, yang terdiri dari 4 orang bangsawan Aceh, 2 orang Arab, dan 2 orang Keling kelahiran Penang, untuk mewakili kepentingan Aceh di luar negeri, mengusahakan dan mengangkut perbekalan perang dengan menembus blokade Belanda serta berusaha menghubungi tempat-tempat lain di Nusantara agar timbul juga perlawanan terhadap Belanda.
Belanda menamai perang ini sebagai Atjeh Oorlog atau Perang Aceh. Sementara orang Aceh memberi sejumlah nama: Prang Beulanda (perang Belanda), Prang Gómpeuni (perang kompeni), Prang Sabi (perang Sabil) dan Prang Kaphé (PerangKafir), dan siapa yang gugur karena memerangi kafir (maksudnya orang Belanda karena tidak seagama dengan orang Aceh pada masa peperangan itu) dianggap mati syahid sebagaimana tercermin dalam Hikayat Perang Sabil.
J.S.Furnivall (1944-1976) menganggap Perang Aceh ini berakhir pada tahun 1904. Sedangkan J.Jongejans (1939) yang pernah menjadi residen Aceh, mengemukakan bahwa dengan gugurnya ulama-ulama Tiro dapatlah dianggap perang Belanda di Aceh telah berakhir (1910-1913).
Adapun J.Kreemer (1922) menganggap Perang Aceh berakhir pada 1910. Ia membuat periodisasi Perang Aceh dengan membaginya dalam tujuh masa, yaitu:
(1) ekspedisi pertama di bawah Jenderal J.H.R. Köhler (5-29 April 1873),
(2) ekspedisi kedua di bawah Jenderal J.van Swieten sampai dengan pendudukan Dalam (kraton) Sultan Aceh (9 Desember 1873-24 Januari 1874),
(3) masa konsolidasi pendudukan Aceh (April 1874-Juni 1878),
(4) masa aksi kekerasan dan penaklukan seluruh Aceh Besar (Juni 1878-September 1879),
(5) masa pemerintahan sipil (1881-1884),
(6) kemunduran yang terus-menerus (1884-1896), dan
(7) masa aksi kekerasan dan berakhirnya Perang Aceh (1896-1910).
Seorang pengarang Belanda yang lain, sesudah Perang Dunia II, Paul van ‘t Veer, dalam bukunya De Atjeh Oorlog, menganggap bahwa “Perang Aceh” berakhir pada 1942, tahun masuknya Jepang. Susunannya: Perang Aceh Pertama pada 1873; Perang Kedua, 1874-1880: Ketiga, pada 1884-1896 dan Perang Aceh Keempat, 1898—1942.[] Dari berbagai sumber

Gam harus Segera Menumukan Jalan Pulang Kebarak

thumbnail

Published by Atjeh Waa on Friday, 18 March 2016 | 01:30

WAA - " Ban ka trep ata salah ka meuhi beutoi " sepuluh tahun sudah Perdamaian antara GAM dan RI, kini organisasi yang didirikan oleh Wali Neugara Tengku Hasan Muhammad di Tiro, terlihat hampir kalah dalam hal perang urat saraf (psy war) melawan Indonesia.
Mengapa GAM bisa oleng sedemikian rupa dan hampir kalah setelah memorandum of understanding Helsinki diteken di Finlandia pada 15 Agustu 2005?.
Padahal bila dilihat dari sisi lain, dengan adanya MoU Helsinki, Aceh sudah memiliki partai lokal seperti Partai Aceh, Partai Nasional Aceh, dan Partai Damai Aceh–ada sejumlah parlok lainnya yang kemudian berguguran usai pemilu 2009–. Juga telah dibentuk lembaga yang seharusnya adhoc seperti Komite Peralihan Aceh (KPA) yang dibentuk untuk proses integrasi kombatan TNA ke dalam masyarakat.
Secara simbolis dan tertulis, bahwa Partai-partai lokal adalah salah satu amanah dalam Perdamaian RI/GAM. Tapi sayangnya, dalam mengemplementasikan semua ini ternyata GAM kelihatan gagal. Kegagalan ini tidak lepas dari teledornya orang-orang yang ada dalam organisasi yang dideklarasikan oleh Wali Neugara. Mereka telah lalai dengan agenda plan B, sehingga melupakan tujuan awal yang sudah dirancang dalam plan A.
Mari kita lihat di mana kegagalan GAM? Di awal-awal Perdamaian, GAM diberikan kebebasan membuka kantor di setiap daerah, lengkap dengan bendera dan lambang. Tapi kemudian kantor – kantor GAM yang dibuka dengan legal ini dengan cepat ditutup kembali. Penutupan ini berdasarkan atas keputusan satu dua orang di tubuh GAM yang mengambil kebijakan yang tidak bijak. Ego sepihak telah mengabaikan suara terbanyak yang bersikukuh bahwa kantor GAM harus tetap berdiri di seluruh Aceh.
Penutupan tersebut dilakukan tanpa musyarawah GAM bansigom Atjeh ataupun bansigom donja. Humam Hamid-hasbi Abdullah atau disingkat  H2O dengan Irwandi-Nazar (Irna) pada pemilu 2006 juga salah satu punca  awal kegagalan GAM  memperkuat barisan dalam satu line.
Sehingga bermulalah masa-masa saling sikut. Kesempatan ini adalah peluang emas bagi mereka yg tidak suka terhadap MoU Helsinki. Dampak dari perseteruan tersebut ternyata merambat sampai sekarang. Rakyat Aceh yang jadi korban atas perseteruan ini.
Kemudian semua petinggi GAM memilih untuk mengambil jabatan ketimbang mengurus perdamaian. Padahal jikalau mereka tidak menerima jabatan seperti sekarang ini, maruahdan dan kedudukan mereka lebih tinggi dari yang ada. Ini juga  kegagalan bagi GAM dalam mengintropeksi diri, sehingga tamong  lam itoken (masuk dalam kaos kaki) dengan tanpa disadari. Masih banyak lagi masalah yang tak usah kita uraikan disini yang seharusnya tidak terjadi ditubuh GAM.
Hal itu tidak bisa dihindari, dikarenakan kurangnya ilmu pengetahuan tentang politik, sehingga pihak lain dengan mudah mengobok -obok pertahan GAM.
Kita ambil contoh masalah bendera dan lambang yang seharusnya bisa diselesaikan dalam dua  bulan. Tapi faktanya telah memakan waktu kurang lebih 6 tahun–belum juga selesai–. Padahal silapnya cuma di aturan main. Kalau dalam istilah sepak bola, pihak Jakarta punya pemain setaraf Ronaldo, Messi, Marquez dan Zlatan. Sedangkan Aceh mengirim pemain nyang ladum capiek dan ladum buta (tidak berbobot-red) sehingga pihak Jakarta pun jadi bingung mau main dengan cara apa menghadapi pemain Aceh ini?
Maka tak heranlah pemain Aceh selalu menyepak bola ke gawang sendiri. Sehingga setiap kali pulang ke Aceh, tim capiek dan buta ini selalu membawa hasil cooling down–sebuah sikap yang tidak menang, draw pun bukan–.
Di sisi lain setelah 10 tahun Perdamaian ternyata GAM hana meupue kerja (Tidak jelas arah dan tujuan-red) Sebab setelah damai, ternyata GAM tak punya strategi, pondasi dan planing yang kuat untuk menghadapi sebarang rintangan, maka setelah 10 tahun damai kerja GAM terkendala begitu saja tanpa ada yang gubris.
Dengan kegagalan ini maka ada dua Kesempatan yang dimanfaatkan oleh pihak lain untuk memojokkan GAM setelah setelah 10 tahun damai:
1. Kesempatan bagi mareka yang tidak pernah rela terhadap perjuagan GAM saat itu, kini merupakan kesempatan besar untuk mereka mencaci maki GAM dan menghina dengan sehina -hinanya nama baik GAM, dan hal ini disambut baik oleh generasi yang tidak mengenal sejarah serta asal usul GAM, serta generasi yang tidak tahu siapa saja tokoh-tokoh yang duluan “Syahid” untuk memperjuangkan mereka di bawah naungan GAM.
Mereka juga tidak tahu kalau GAM telah membawa nama Aceh sejajar dengan nama negara-negara lain di belahan bumi ini.
2. Kesempatan ini juga digunakan oleh teman seperjuang yang mana di dalam kehidupan mereka selalu membawa-bawa nama perjuagan GAM untuk mencari jabatan dan kedudukan dalam pemerintah atau di mata rakyat Aceh.
Inilah kesilapan GAM dan hal ini harus kita perhitungkan dengan serius, kalau GAM tidak mau terkubur untuk selamanya. Siapa yang bisa memperbaiki ini?  Adalah orang GAM itu sendiri, sebab secara organisasi GAM bukan rakyat Aceh dan rakyat Aceh bukan GAM. Karena bukan semua rakyat Aceh suka akan GAM. Dan dikarenakan GAM adalah sebuah organisasi, maka GAM tak boleh melibatkan semua rakyat Aceh dalam struktur organisasi mereka.
Pertanyaan selanjutnya, setelah perdamaian dengan RI, kemana raibnya struktur GAM ? Pertanyaan ini bisa dijawab sama Teungku Malik Mahmud yang sekarang menjabat Wali Nanggroe. Karena ketika rapat terakhir GAM di sebuah wilayah di Aceh, beliaulah waktu itu yang membekukan struktur GAM.
Dari semua kesilapan dan kegagalan yang telah saya jabarkan tadi, maka dari itu, siapa saja yang menamakan diri mereka GAM yang komit dengan perdamaian haruslah tahu apa kewajiban dan apa kerja yang harus dilakukan setelah perdamaian.
Masih belum terlambat untuk memperbaiki nama baik GAM kembali, sehingga GAM bisa menjadi role model untuk rakyat nasional dan dunia international. Solusinya adalah kembali kepada GAM. Rapatkan barisan dibawah GAM, karena perdamaian di Aceh di motori oleh GAM maka kita harus perbaiki motor yang rusak itu sama sama.
Tanpa memikirkan sipolan djih ureung si pulan, dna sipulan njoe ureung si pulanTameudjeut-djeut tapeusaboh droe untuk peukoeng GAM untuk peuselusoe MoU, agar apa yang disiratkan dalam MoU itu bisa tercapai kelak, demi bangsa Aceh dan demi nama baik GAM.
Mari sama sama kita perkuat partai-partai lokal, karena semua partai lokal itu secara tidak langsung adalah alat rakyat Aceh untuk melanjutkan dari perjuangan bersenjata kepada perjuangan politik praktis. Kalaupun secara pribadi anda berlainan cara berpikir dalam hal Aceh, dan mungkin berbeda dalam mendukung pemimpin yang anda inginkan, jangan sampai anda membenci teman atau saudara anda yang mendukung pemimpin yang mereka pilih.
Jadikanlah GAM sebagai wadah pemersatu dan berbaurlah dengan semua orang dalam hal urusan pribadi dan dalam urusan mencari rejeki. Silakan jadi timses calon pemimpin Aceh manapun yang anda suka, karena pilihan anda adalah pilihan bersifat pribadi, bukan pilihan berdasarkan organisasi GAM. GAM tidak melarang anda untuk memilih dan menjadi timses Gubenur/bupati/ walikota manapun di Aceh, asal anda tidak mengganggu orang lain dan tidak mencemarkan nama baik GAM.
Wassalam Salam dame Dari pengasingan.
Aboebakar Rimueng Atjeh (Nama Samaran-red)
Penulis adalah salah seorang anggota GAM yang sekarang bermukim di Eropa.
Sumber : acehtrend.co

Parlok Bukan Lanjutan Perjuangan GAM

thumbnail

Published by Atjeh Waa on Friday, 11 March 2016 | 00:45

WAA : Banda Aceh - Gara-gara nila setitik rusak susu sebelanga. Demikianlah perumpamaan yang cocok disemat kepada organisasi Gerakan Aceh Merdeka (GAM) yang perjuangannya telah ditarik untuk kepentingan kekuasaan oknum di tubuh partai lokal yang mengaku didirikan partai untuk melanjutkan perjuangan kemerdekaan Aceh.
Akhirnya, kini GAM sudah dicaci maki oleh masyarakat yang saban tahun ditindas oleh orang-orang yang mengaku mantan pejuang yang bertempur di bawah bendera Aceh Merdeka.
Munawar Liza Zainal, mantan juru runding GAM di Helsinki, kepada aceHTrend.Co, Kamis (10/3/2016) mencoba menjelaskan duduk perkaranya kepada pembaca.
Munawar Liza mengatakan, setelah penandatanganan MoU Helsinki, TNA dibubarkan dan semua senjata dimusnahkan. Sebagai gantinya, pemerintah menarik semua tentara dan polisi non organik dari Aceh.
Kemudian untuk TNA, mantan tahanan dan korban konflik, diberikan beberapa program untuk mengejar ketertinggalan selama masa konflik. Seperti lapangan pekerjaan, pelatihan untuk peningkatan ekonomi, dan pemberian modal dasar atau tanah perkebunan bagi yang mau berusaha di gampong gampong.
“Ini bertujuan supaya mengejar ketertinggalan, bukan untuk menjadi warga kelas satu. Namun karena satu dan lain hal, program ini banyak yang tidak terlaksana seperti yang diharapkan,” terang mantan Wali Kota Sabang itu.
Di lain pihak, GAM membuat program yang bertujuan merubah mindset kombatan menjadi masyarakat biasa, sama seperti masyarakat lain, dan berjuang untuk mendapatkan tempat dalam kedudukan politik melalui jalur yang ada atau melalui parlok dan lain-lain.
Entah bagaimana, setelah ribut-ribut pemilihan akhir 2006, ada yang mau merubah partai politik menjadi GAM, parlok didandani dengan simbol-simbol dan identitas GAM. Akhirnya, setiap kesalahan yang dilakukan oleh kader partai, atau pejabat yang diusung oleh partai, GAM menerima akibatnya. Hampir semua struktur, simbol, nama-nama yang dipakai oleh GAM dahulu, sekarang dipergunakan oleh partai. Sebuah hal yang salah, sebab GAM bukan partai. GAM milik semua rakyat Aceh dari berbagai partai yang ada.
“Sebagian, termasuk pemerintah pusat, merasa nyaman dengan kondisi begini dan adanya pembiaran. Tetapi dari GAM sendiri banyak juga yang melawan walau akhirnya dituding sebagai pengkhianat yang tidak ikot endatu. Padahal endatu dulu menegakkan marwah dan identitas rakyat Aceh, bukan menjadikan rakyat menjadi kelas dua di tanah mereka,” terangnya.
Di akhir pembicaraan, Munawar menjelaskan silang sengkarut yang ditimbulkan oleh perilaku oknum eks TNA selama ini adalah atas kepentingan pribadi semata atau kelompok. Bukan geunareh perjuangan.
“Diraihnya perdamaian, cuma sedikit ditentukan oleh kuatnya angkatan perang. Sebagian besar yang lain adalah doa dan ketabahan masyarakat dalam membela para pejuang sehingga tidak kalah dalam perang,” imbuhnya. (acehtrend)

America

Random
Post

News In
Pictures

Conference

Asia

Afrika

Religion

Berita
Aceh

Dari
Opini

Masalah
Pendidikan

Tentang
Budaya

Fin Us on
Facebook

Video
WAA